Usaha Developer Destiny 2 dan Valorant Menumpas Cheat

Developer Valorant dan Destiny 2, Riot Games dan Bungie, bekerja sama mengajukan gugatan terhadap GatorCheat, developer cheat game besar

Salah satu problema yang dihadapi oleh para developer game dengan fitur online adalah cheat game yang bertebaran. Hadirnya cheat ini bila dijalankan dalam game maka dapat menganggu keseimbangan dalam game atau paling tidak, merugikan pemain lain yang kebetulan bermain bersama akun cheater. Karena itu diperlukan langkah-langkah tegas yang perlu dilakukan oleh developer, bisa melalui sistem ban berkala hingga langkah yang lebih ekstrim, membasmi pembuat cheat tersebut. Untuk langkah terakhir ini ternyata ditempuh oleh dua pengembang yang berkerjasama, yaitu Riot Games dan Bungie.

Usaha Developer Destiny 2 & Valorant Menumpas Cheat

Valorant

Pengembang software cheat yang terkenal saat ini menghadapi gugatan dari pengembang Valorant dan Destiny 2, Riot Games dan Bungie. Pengembang cheat ini, GatorCheats, terkenal karena membuat software cheat tidak hanya untuk Valorant dan Destiny 2, tetapi banyak game online lainnya. Sebuah keluhan resmi diajukan di pengadilan Distrik Pusat California pada hari Jumat menyebut Cameron Santos dari GatorCheats, antara lain, bersalah atas penjualan “portofolio cheat dan peretasan jahat” kepada pemain melalui berbagai saluran belakang.

Menurut penuturan dari Screenrant, Bungie sebelumnya telah mengeluarkan “cease and desist” ke GatorCheats dan toko cheat terkenal lainnya, Perfect Aim. Pengembang cheat kemudian memberi tahu pelanggannya bahwa meskipun akan berhenti menjual perangkat lunak cheat, ia masih akan menawarkan dukungan berkelanjutan untuk para pemain yang telah membeli program tersebut. Bungie kemudian mengklaim bahwa GatorCheats masih menjual perangkat lunak tersebut melalui bagian pribadi dari situsnya. Riot dan Bungie sama-sama mengklaim bahwa kerusakan yang diterima dari tindakan GatorCheats “bisa mencapai jutaan” dolar.

Menurut pengaduan yang dilaporkan oleh Polygon, Riot dan Bungie sedang mencari pengadilan untuk menghentikan operasi pengembangan software sekaligus dan mencapai penyelesaian yang akan memulihkan sebagian utama dari kerusakan yang diklaim. Tuduhan resmi yang dilontarkan terhadap GatorCheats adalah dugaan perdagangan software cheat dan penciptaan persaingan tidak sehat. GatorCheats belum bersedia memberikan komentar tentang jenis dalih apa yang mungkin mereka ambil dalam pengadilan nanti.

Valorant
by Screenrant

GatorCheats telah menjual software melalui situs webnya, Telegram, dan Discord selama beberapa waktu. mereka menawarkan program untuk $ 90 sebulan atau tarif tetap $ 500, yang memberi pelanggan akses ke cheat seumur hidup. Bungie mengklaim bahwa GatorCheats telah menghasilkan “puluhan ratus ribu dolar” dari penjualan perangkat lunak ini. Program yang dimaksud berisi berbagai fitur seperti “aimbot” serta fitur yang memungkinkan pengguna untuk melihat darah dan inventory pemain lain.

Banyak pengembang telah mengambil tindakan agresif terhadap para penipu selama beberapa tahun terakhir seperti Activision, Epic Games, dan Ubisoft. Activision melanjutkan perang dengan mengusir para penipu dari Call of Duty: Warzone yang populer dan merilis beberapa gelombang pemburu software untuk menyingkirkan para pengguna program pihak ketiga ini dari game gratis untuk dimainkan.

Dengan semakin populernya game free-to-play, pembuat cheat akan semakin mudah mengembangkan dan menjual produk mereka. Ini bukan kasus terakhir yang kami lihat, tetapi bagus untuk melihat pengembang mengambil tindakan cepat terhadap individu dan grup ini.

Nantikan terus informasi terkini seputar dunia game, khususnya game e-sports, hanya di Esportsku!

Website ini menggunakan Coookie untuk kestabilan akses, Apakah kamu menerimanya? Terima! Detail Tetang Cookie

error: Content is protected !!